Kisah Muslim Rohingya, Lebih Baik Kami Mati di Aceh Ketimbang Kembali ke Myanmar

loading...
loading...
loading...
Tiga bulan hidup di penampungan Kompleks Integrated Community Shelter (ICS), Blang Adoe, Kuta Makmur, Aceh Utara, Provinsi Nanggroe Aceh Darrusalam (NAD) membuat mereka kerasan. Mereka menyatakan memilih mati di Aceh ketimbang harus dikembalikan ke negara asalnya Myanmar.
Sikap tersebut telah mereka sampaikan kepada Wakil Ketua DPR RI, Fahri Hamzah yang mendatangi 332 pengungsi Rohingya, di Blang Adoe, Aceh Utara, Minggu (30/8).

Salah satu alasan mendasar mereka tidak mau dikembalikan ke Myanmar, menurut juru bicaranya, Muhammad Said Karim, karena di Myanmar tidak ada tempat bagi siapa saja yang berbeda agama dengan agama yang dipeluk oleh mayoritas warga negara setempat.

"Saya ditunjuk oleh 331 pengungsi Rohingya di Aceh ini untuk menyampaikan pernyataan bahwa pengungsi Rohingya di sini memilih mati di Aceh ketimbang harus dikembalikan ke Myanmar," kata Karim, kepada Fahri Hamzah, saat berdialog dengan pengungsi Rohingya.

Selama 3 bulan hidup di lokasi pengungsian, ujar Karim, masyarakat Aceh Utara banyak menolong pengungsi Rohingya. Perlakuan baik ini lanjutnya, tidak pernah ditemui dalam cerita-cerita pengungsian di dunia.

"Sampai kiamat pun kami tidak akan balik ke Myanmar. Kalau Tuhan tentukan kami ini harus hidup dan beribadah kepada Allah di Aceh ini, janganlah saudara-saudara kami muslim di Indonesia berpikir untuk mengembalikan kami ke Myanmar," tegasnya.

Menurut Karim, di dunia ini cukup hanya pemerintahan Myanmar yang menangkap pemeluk agama Islam dan membuangnya ke tengah lautan. "Pemerintah Myanmar tangkap kami dari pemukiman dan dipaksa naik kapal besar untuk dibuang ke sebuah yang kami juga tidak tahu," ungkapnya.
sumber: jpnn.com
loading...

Artikel Portal Fia Lainnya :

0 komentar:

Post a Comment

Copyright © 2016 Portal Fia | Powered by Blogger